DRIVING DRIVES ME CRAZY

sponge bobPernah nonton Spongebob Squarepant yang episode Driving Test ? Apa yang aku alami sama persis dengan spongebob! Dua bulan setelah beli mobil Suzuki Splash Matic, aku memutuskan ikut kursus nyetir mobil di Bandung. Aku bego banget kalau soal nyetir dan guru kursus nyetir harus sabaaaaar banget ngajarin aku. Selain aku rada paranoid sama jalanan, aku juga paranoid dengan nyetir semua jenis kendaraan (termasuk sepeda!). Perasaan gak karuan semalam sebelum nyetir, pas nyetir aku sama sekali ga ngerti apa yang diomongin si guru kursus.

Nyetir masih ga bisa lurus, belok kanan kiri sering masuk ke jalur yang salah. Kata orang, kalo udah bisa nyetir itu, seperti mobil dan si supir menyatu, seperti jalan kaki saja. Naaah, buat aku, mobil dan aku berasa punya hubungan yang jauuh banget, otak aku pengen ke sana, tapi mobil malah bergerak ke sini.

sponge bob2Setelah give up dengan 8x kursus nyetir, akhirnya si guru nyetir menyarankan aku les privat dengan yang namanya Pak Edi. Rupanya Pak Edi ini memang berprofesi sebagai guru privat nyetir, dia mahir mengajar nyetir khususnya untuk murid-murid seperti aku. Murid-murid Pak Edi, umumnya murid yang masih labil menyetir, seperti anak ABG, kakek2, nenek2, pokoknya usia murid nya tidak wajar untuk belajar nyetir (termasuk aku!). Enaknya lagi, aku bisa kursus dengan mobil sendiri, jadi biar akrab dengan mobil sendiri. Setelah 10x les privat dengan biaya Rp 80.000 per jam dimana 1x pertemuan membutuhkan minimal 2 jam (which is cukup mahal!), kemampuan nyetirku ada sedikit kemajuan. Pak Edi pun mengakui progress skill nyetir aku memang lambat, tapi dia selalu memberi semangat dan wejangan. Hehehehe mungkin itu pula, Pak Edi ini laris jadi guru privat nyetir. Bayangkan saja, dia sudah berprofesi ini selama 17 tahun dan mendapatkan pekerjaan dari word of mouth. Luarr Biassaaaa..

sponge bob3Setelah 10x lebih belajar dengan Pak Edi, aku memutuskan berhenti dan belajar sendiri dengan pacar adik ku. Berhubung, pacar adik ku yang satu ini, anak baik dan sholeh, dia mau aja ngajarin aku nyetir setiap hari ditambah lagi dia lagi nyari kerjaan jadi banyak waktu kosong. Aku pun memutuskan mengambil cuti besar hamper 2 bulan, khusus untuk belajar nyetir ini. Akhirnya selama dua bulan, aku belajar nyetir, hampir tiap hari, dari pagi hingga malam. Hasilnya, lumayan lancar, grogi sudah berkurang, ancer-ancer belokan sudah bisa dikira2. Akan tetapi, nyetirnya harus berjamaah. Hahahahaha..belum pernah sendirian. Entah kenapa, setiap mau nyetir, pasti adik +pacarnya ikut, ditambah lagi mama/papa. Jadi ga keenakan siih, banyak yg ngasih tau kalo terlalu kiri ato kanan :P. selain nyetir masih berjamaah, parkir mobil masih jadi PR terbesar, sampai sekarang belum lancar, harus ada yg ngasih komando, baru bisa.

Naaah, tepat tanggal 3 Januari 2015, saat2 bersejarah dalam hidup aku. Pas tanggal itu, aku membulatkan tekad untuk nyetir sendiri. Kebetulan, aku janjian sama vera-very ketemuan di Braga. Lokasi yang cukup sulit mengingat jalananannya kecil, satu arah dan sedikit lahan parkir. Aku beranikan diri, nyetir sambil terus2an baca doa dan dzikir. Alhamdulillaaaah..lancaaarrr…nyampe ke rumah dalam keadaan selamat, sempat ngater vera-very ke Gramedia ditambah lagi pas waktu itu Bandung diguyur hujan plus macet total karena week end. Alhamdulillah, nyetir bukan lagi momok buat aku. Cuma karena Allah SWT, keajaiban ini bisa terjadi. Mudah2an aku makin lancar nyetir, dan semakin banyak tempat yang aku kunjungi sehingga aku bisa mengunjungi banyak tempat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s